Keluarga Beresiko Stunting di Pekanbaru Turun 50 Persen

No comment 226 views
banner 160x600

riaubertuah.id

PEKANBARU, OPINIRIAU.COM - Sekretaris Daerah Kota (Sekdako) Pekanbaru Indra Pomi Nasution, ST M.Si mengungkapkan, sepanjang semester pertama tahun 2023 sudah terjadi penurunan angka keluarga beresiko stunting mencapai 50 persen.
 
"Jadi dalam semester pertama tahun 2023 ini, kita sudah turun 50 persen, dari 70 ribu menjadi 35 ribu. Itu keluarga yang beresiko stunting ya," ucapnya, usai menyalurkan bantuan tahap dua kepada tiga anak asuh stunting di Kecamatan Marpoyan Damai, Selasa (20/6).
 
Untuk itu, kata dia, Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait terus memberikan pendampingan di lapangan kepada keluarga yang beresiko stunting tersebut.
 
"Jadi ini terus kita pantau sampai nanti angka (keluarga beresiko) stunting kita mudah-mudahan bisa di bawah 10 persen," harap dia.
 
Seperti diketahui, saat ini Pemko Pekanbaru terus melakukan berbagai upaya untuk percepatan penurunan angka stunting atau masalah gizi kronis akibat kurangnya asupan gizi dalam jangka waktu panjang yang berdampak terhadap pertumbuhan anak.
 
Salah satu program yang dijalankan pemerintah kota yakni Bapak/Bunda Asuh Anak Stunting (BAAS). Dalam program ini, Pj Walikota Pekanbaru Muflihun S.STP M.AP dan para pejabat pemko menjadi bapak asuh anak stunting. Total terdapat sebanyak 115 anak stunting di Kota Bertuah.
 
Melalui program BAAS, Pj walikota dan para pejabat memberikan bantuan makanan untuk penunjang pertumbuhan anak stunting senilai Rp500 ribu per bulan selama enam bulan. (Advertorial)